Hipertensi dalam Kehamilan (Preeklamsia) - MITRA KESMAS

Hipertensi dalam Kehamilan (Preeklamsia)

Hipertensi dalam kehamilan (Preeklamsia atau Pre-eclampsia) adalah terjadinya Hipertensi selama kehamilan. Penyebabnya belum diketahui secara pasti.

Eklamsia adalah kondisi serius akibat preeklamsia pada ibu hamil, yang ditandai adanya kejang.

Tekanan darah diastolik merupakan indikator dalam penanganan hipertensi dalam kehamilan, oleh karena tekanan diastolik mengukur tahanan perifer dan tidak tergantung pada keadaan emosional pasien.

Diagnosis hipertensi dibuat jika tekanan darah diastolik • 90 mmHg pada 2 pengukuran berjarak 1 jam atau lebih.

Hipertensi dalam kehamilan dapat dibagi dalam:
  1. Hipertensi karena kehamilan, jika hipertensi terjadi pertama kali sesudah kehamilan 20 minggu, selama persalinan dan/atau dalam 48 jam post partum
  2. Hipertensi kronik, jika hipertensi terjadi sebelum kehamilan 20 minggu

Pengukuran Tekanan Darah pada Ibu Hamil
Pengukuran Tekanan Darah pada Ibu Hamil

Hipertensi Karena Kehamilan

Lebih sering terjadi pada primigravida. Keadaan patologis telah terjadi sejak implantasi, sehingga timbul iskemia plasenta yang kemudian diikuti dengan sindroma inflamasi.

Risiko meningkat pada:

  • Masa plasenta besar (gemelli, penyakit trofoblast)
    Hidramnion
    Diabetes melitus
    Isoimunisasi rhesus
    Faktor herediter
    Autoimun: SLE

Hipertensi karena kehamilan:

  • Hipertensi tanpa proteinuria atau edema.
  • Preeklampsia ringan.
  • Preeklampsia berat.
  • Eklampsia.

Hipertensi dalam kehamilan dan preeklampsia ringan sering ditemukan tanpa gejala, kecuali peningkatan tekanan darah. Prognosis menjadi lebih buruk dengan terdapatnya proteinuria. Edema tidak lagi menjadi suatu tanda yang sahih untuk preeklampsia.

Preeklampsia Berat didiagnosis pada kasus dengan salah satu gejala berikut:
  1. Tekanan darah diastolik > 110 mmHg
  2. Proteinuria • 2+
  3. Oliguria < 400 ml per 24 jam
  4. Edema  paru:  nafas  pendek,  sianosis  dan   adanya ronkhi
  5. Nyeri  daerah  epigastrium  atau  kuadran  atas  kanan    perut
  6. Gangguan penglihatan: skotoma atau penglihatan yang berkabut
  7. Nyeri kepala hebat yang tidak berkurang dengan pemberian analgetika biasa
  8. Hiperrefleksia
  9. Mata: spasme arteriolar, edema, ablasio retina
  10. Koagulasi: koagulasi intravaskuler disseminata, sindrom HELLP
  11. Pertumbuhan janin terhambat
  12. Otak: edema serebri
  13. Jantung: gagal jantung

Eklampsia  ditandai  oleh  gejala  preeklampsia berat dan kejang, yaitu:
  1. Kejang dapat terjadi dengan tidak tergantung pada beratnya hipertensi
  2. Kejang bersifat tonik-klonik, menyerupai kejang pada epilepsy grand mal
  3. Koma terjadi setelah kejang dan dapat berlangsung lama (beberapa jam)

Hipertensi Kronik

  • Hipertensi kronik dideteksi sebelum usia kehamilan 20  minggu.
  • Superimposed preeclampsia adalah hipertensi kronik dan preeklampsia.

Perhatian

Jika terjadi tanda-tanda penyakit seperti yang disebutkan diatas selama kehamilan, segera hubungi petugas kesehatan untuk mendapatkan pertolongan yang tepat.

Berlangganan artikel via email:

0 Response to "Hipertensi dalam Kehamilan (Preeklamsia)"

Posting Komentar

Kami sangat berterimaksih jika anda meluangkan waktu memberikan komentar sesuai dengan tema pembahasan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel